Bagaimana Lady Luck Belajar Memainkan Kasino Craps

Belum lama berselang, dadu kasino sangat dicap sebagai “permainan anak laki-laki”. Para pemainnya laki-laki dan begitu pula para pedagang dadu kasino. Eksklusivitas pria telah berubah, dan saya adalah bagian dari perubahan itu ketika, pada tahun 1995, saya pindah ke Las Vegas dari kampung halaman saya di Mt. Menyenangkan, MI. Sebelum pindah ke seluruh negeri, saya pernah menjadi dealer blackjack di Soaring Eagle sebelum memutuskan untuk menaikkan taruhan dan pergi melihat gajah, begitulah.

Selama minggu-minggu pertama saya di Sin City, saya membaca banyak kasino dan saya melihat bahwa tidak  Domino QQ Online ada wanita yang bermain game dadu. Ini langsung menambah keingintahuan saya tentang craps, yang telah saya mainkan beberapa kali dan masih menggaruk-garuk kepala tentang apa yang telah terjadi. Saya menyimpulkan bahwa menangani craps hanya untuk pria, yang hanya membuat ide menjadi dealer craps menjadi menarik.

Saya segera memutuskan bahwa saya ingin masuk ke klub anak laki-laki, dan saya pergi ke sekolah dealer dan mendaftar untuk kursus dadu. Saya belajar keras dan pergi untuk berlatih setiap malam dan tiga minggu kemudian diatur untuk audisi pekerjaan pertama saya di El Cortez yang terkenal di pusat kota Las Vegas.

El Cortez dianggap sebagai tempat terbaik untuk membobol dadu karena memiliki tiga tabel dadu batas rendah, mulai dari seperempat, seperti pada $ 0,25, di baris dengan peluang dua bit. Tak perlu dikatakan, ini adalah tempat yang sibuk dengan tata letak yang diisi dengan taruhan dan kotak proposisi yang terlihat seperti jalan Manhattan pada waktu makan siang. Ini adalah “permainan burung” El Cortez yang terkenal kejam yang seharusnya mengajari Anda cara menangani permainan yang lebih besar di tempat yang lebih bagus di mana pemain bertaruh $ 25 unit.

Saya sangat gugup untuk audisi saya. Untuk mendapatkan pekerjaan dealer, Anda harus mengikuti audisi di pertandingan langsung. Banyak perusahaan game memiliki proses penyaringan dan wawancara untuk pelamar pekerjaan – beberapa tidak, tetapi semuanya bermuara pada permainan dan menunjukkan kepada bos pit bahwa Anda dapat menangani. Ini satu-satunya cara untuk benar-benar menilai apakah orang tersebut dapat melakukan permainan.

Pada malam Juli saya pergi untuk audisi saya, suhu 112 derajat keluar dan saya mengenakan kemeja putih lengan panjang dan celana panjang hitam yang sesuai. Di samping catatan, saya akan menukar musim panas Las Vegas dengan musim dingin Michigan kapan saja. Saya merasa seperti akan berubah menjadi abu karena panas karena saraf saya memicu kecemasan saya, tetapi saya benar-benar membutuhkan pekerjaan itu. Saya sangat bangkrut sehingga menaruh uang di meteran parkir bahkan sulit dan saya mengikuti audisi saya.

Permainan itu sibuk dan saya disuruh masuk. Semua orang melihat saya, baik staf pit maupun pemain. Kemudian para pemain mulai berseru tentang penyimpangan seorang wanita yang menangani permainan. Orang-orang menyebut saya nasib buruk dan mencemooh saat saya mulai memindahkan dadu dengan kelambatan gemetar yang canggung yang ditunjukkan oleh setiap dealer dadu wannabe pertama kali pada pertandingan langsung. Beberapa pemain menurunkan taruhan mereka. Saya kemudian akan mengetahui bahwa pemain sering berhenti bertaruh ketika dealer, pria atau wanita, mengikuti audisi. Sial lho. Tapi itu bagus. Saya fokus pada berurusan, melakukan apa yang diajarkan kepada saya. Saya memindahkan dadu dengan kurangnya gaya yang menyakitkan, menavigasi taruhan garis lulus dan tidak mengoper taruhan dan melintasi kerumunan taruhan lapangan yang tebal seperti pai sapi di padang rumput yang terlalu sering digunakan.

Saya mendapatkan pekerjaan itu dan mulai keesokan harinya. Bos pit saya, Tony, melakukan percakapan pribadi dengan saya tentang menjadi satu-satunya wanita di pit dan dia tidak ingin ada masalah. Rupanya ini berarti saya adalah masalah, tetapi saya mengatakan kepadanya bahwa tidak akan ada masalah.

Saya melanjutkan selama beberapa bulan berikutnya untuk belajar menjadi dealer yang kompeten. Sebagai seorang wanita, ada banyak tekanan untuk membuktikan bahwa saya mampu. Meskipun sebagian besar rekan dealer saya baik, beberapa bahkan menjadi teman saya, ada permusuhan yang mendasarinya terhadap kehadiran saya dari bos pit dan petinju. Saya seharusnya gagal. Jadi saya memperhatikan permainan dan, setiap saat, saya mencoba menjadi dealer yang lebih baik daripada orang lain. Lagi pula, menangani dadu bukanlah semacam kontes juggling gergaji penebang kayu. Pria dan wanita bisa melakukannya dengan sama baiknya.

Reaksi di antara dealer dan bos lain terhadap kehadiran saya beragam. Sebagian besar dealer bersikap positif meskipun mereka secara kolektif bertanya apakah saya sudah menikah. Mereka kecewa ketika saya mengatakan bahwa saya tinggal dengan pacar saya. Secara keseluruhan, rekan dealer saya sangat antusias dengan penambahan saya ke staf karena itu berarti mereka dapat mengambil cuti.

Salah satu petinju khususnya, Jim, adalah sekolah yang sangat tua dan memusuhi kehadiran saya. Jim memanggilku “rok” jadi aku memanggilnya “tua”. Kasino adalah hukum tempat hutan dan menggigit kembali ketika Anda mendapat sedikit membawa Anda rasa hormat. Jim mempermanis setelah itu mungkin karena dia tidak suka hal-hal jahat yang dikatakan kepadanya. Dan meminta wanita berusia 23 tahun menyebut Anda tua tidak menyenangkan bagi pria mana pun.

Akhirnya, Jim ternyata sangat melindungi saya. Sayangnya, gaya sekolah lamanya sering kali berarti dia akan menendang seorang pemain keluar dari kasino karena terlalu genit dengan saya. Tetap saja itu manis, dan saya mengatasi diskriminasi awalnya terutama karena dia adalah iblis pengayun tombak bagi para pedagang pria. Saya mengalaminya dengan relatif mudah.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.