Bagaimana Dua Puluh Satu Menjadi Blackjack

Menurut Richard Epstein (Theory of Gambling and Statistical Logic, Academic Press, 1977), blackjack menjadi populer selama Perang Dunia I, dan disebut “black-jack” dari praktik pembayaran bonus kepada pemain yang memegang kartu as sekop dengan sekop atau pentungan. John Scarne, (New Complete Guide to Gambling, 1961, Simon & Schuster), menyebutkan tahun ketika aturan aneh ini pertama kali muncul pada tahun 1912, ketika dua puluh satu meja muncul di tempat taruhan kuda di Evanston, Illinois. Menurut Scarne, pada tahun 1919, distributor peralatan perjudian di Chicago menjual tata letak meja yang dihiasi dengan pengumuman: “Blackjack Membayar Peluang 3 banding 2.” Saya yakin informasi Epstein diambil dari Scarne, dan Scarne menyatakan bahwa dia menemukan asal muasal blackjack di Amerika sebagai hasil diskusi pribadinya dengan para penjudi masa lalu, bukan dari teks terbitan apa pun yang dapat dilihat saat ini Slot Sule.
Saya skeptis terhadap sebagian besar tulisan Scarne tentang blackjack, jadi saya akan mengutip dari MacDougall on Dice and Cards karya Mickey MacDougall (Coward-McCann, 1944, NY), yang diterbitkan sebelum buku Scarne mana pun: “Banyak profesional berpakaian meningkatkan permainan dengan memberikan hadiah untuk tangan tertentu. Aksi favorit adalah menawarkan sepuluh kali lipat ukuran taruhan kepada siapa pun yang memegang dua puluh satu natural dengan black jack meningkatkan taruhannya.”
Dalam permainan dek tunggal yang dibagikan dengan jujur, bonus gimmick ini akan memberikan pemain keunggulan besar atas rumah, dengan asumsi pemain mengetahui strategi dasar (asumsi yang tidak mungkin). Saya juga berasumsi bahwa rumah judi yang menawarkan bonus ini akan menggunakan sejumlah metode tidak sah untuk menjamin rumah tersebut mendapatkan keuntungan yang sehat.
Namun, pembayaran bonus aneh yang memberi nama blackjack telah lama hilang. Mungkin ada beberapa kasino di suatu tempat yang memberikan bonus kecil jika seorang pemain diberikan 21 alami yang mencakup sekop atau tongkat, tetapi itu bukan lagi aturan permainan yang normal. Saat ini, blackjack hanyalah dua kartu pertama yang terdiri dari kartu as dan kartu bernilai sepuluh.
Saat itulah Ed Thorp melontarkan kejutan lain. Di bawah naungan divisi Vintage Paperback mereka, Random House menerbitkan edisi Beat the Dealer yang telah direvisi dan diperluas. Dan tambahan yang paling penting adalah sistem penghitungan Hi-Lo Harvey Dubner, yang disebut Thorp sebagai Penghitungan Poin Lengkap, dengan strategi yang dioptimalkan oleh komputer yang dirancang oleh Julian Braun. Yang membuat kasino frustrasi, ini adalah sistem yang bisa lebih mudah diterapkan pada permainan multi-dek.
Thorp terus melarikan diri dari kasino.
Namun, sebagian besar ketakutan kasino tidak berdasar. Penghitungan Poin Lengkap lebih mudah digunakan daripada penghitungan sepuluh, tapi tidak jauh lebih mudah. Itu mengharuskan pemain untuk menyimpan dua hitungan terpisah. Selain menghitung total poin kartu, pemain harus menghitung jumlah pasti kartu yang tersisa untuk dimainkan. Dan untuk memainkan tangannya, dia harus menghafalkan bagan berisi 158 perubahan strategi berbeda yang harus dilakukan sesuai hitungan.
Thorp juga menyertakan Penghitungan Poin Sederhana dalam edisi baru bukunya ini, namun pada saat itu strategi tersebut tampak terlalu sederhana bagi sebagian besar pemain untuk mendapatkan keunggulan, atau untuk dianggap serius oleh pemain yang ingin memenangkan permainan. Nantinya, kekuatan metode Thorp yang lebih sederhana dalam menyesuaikan hitungan lari, tanpa menghitung jumlah pasti kartu yang dimainkan, akan ditampilkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *